Eurovision 2018-2019

Eurovision 2018

Seperti biasa, Eropa merayakan festival lagu klasiknya yang disebut Eurovision di mana semua anggota European Broadcasting Union (EBU) berpartisipasi. Ini adalah festival musik tahunan dengan penonton terbesar di dunia: Ini telah mencapai 600 juta penonton internasional! Ini telah disiarkan tanpa henti sejak tahun 1956, jadi ini adalah kontes TV tertua dan masih berlaku, itulah sebabnya festival ini dianugerahi Guinness Record pada tahun 2015. Tahun ini, Eurovision 2018 berlangsung di Altice Arena di kota Lisbon, Portugal pada 8, 10 dan 12 Mei.

Festival ini dikenal terutama untuk mempromosikan genre pop. Baru-baru ini genre yang berbeda telah dimasukkan seperti tango, arab, dance, rap, rock, punk, dan musik elektronik. Baca terus untuk mengetahui semua yang terjadi di Eurovision 2018!

Tema dan ulasan umum Eurovision 2018

Slogan utamanya adalah "All Aboard!" diterjemahkan ke dalam bahasa Spanyol sebagai "Semua di kapal." NS Tematik membahas pentingnya kegiatan laut dan maritim yang mewakili aspek fundamental bagi perekonomian negara tuan rumah. Lambang melambangkan siput, yang mentransmisikan nilai-nilai keragaman, rasa hormat dan toleransi.

Semua Naik!

Acara tersebut dipimpin oleh Silvia Alberto, Catalina Furtado, Filomena Cautela dan Daniela Ruah. Eurovision 2018 memiliki partisipasi besar dari total 43 negara! Pemenangnya adalah negara Israel dengan lagu "Toy" yang dibawakan oleh penyanyi Israel dan DJ Netta Barzilai. Lagu itu diputar sebagai salah satu favorit penghargaan selama berbulan-bulan sebelum festival. Setiap festival terdiri dari sesi eliminasi: 2 semi final dan grand final di hari yang berbeda dari acara tersebut.

Sebelum dimulainya festival, biasanya dilakukan undian semi final. Dalam kasus Portugal, Spanyol, Jerman, Inggris, Prancis, dan Italia otomatis lolos ke finall. Negara-negara lain bersaing untuk memenangkan tempat mereka di dua semifinal pada 8 dan 9 Mei di mana 10 negara dengan suara tertinggi di setiap semifinal masuk grand final pada tanggal 12.

semifinal 1

Mereka berisi 19 negara dan May 8. Adapun daftar negara yang bertanding pada malam semifinal 1 Eurovision 2018 adalah sebagai berikut:

  • Belarus
  • Bulgaria
  • Lithuania
  • Albania
  • Belgia
  • Republik Ceko
  • Azerbaijan
  • Islandia
  • Estonia
  • Israel
  • Austria
  • Swiss
  • Finlandia
  • Siprus
  • Armenia
  • Yunani
  • Makedonia
  • Kroasia
  • Irlandia

Hanya 10 negara yang lolos ke final dengan urutan pilihan suara sebagai berikut: Israel, Siprus, Republik Ceko, Austria, Estonia, Irlandia, Bulgaria, Albania, Lituania, dan Finlandia.

Lima lagu favorit dan suara mereka adalah sebagai berikut:

  1. Mainan. Pemain: Netta (Israel) - 283 poin
  2. Api. Pemain: Eleni Foureira (Siprus) - 262 poin
  3. Berbohong padaku. Pemain: Mikolas Josef (Republik Ceko) - 232 poin
  4. Tak seorang pun kecuali Anda. Pemain: Cesár Sampson (Austria) - 231 poin
  5. La Forza. Pemain: Alekseev (Belarus) - 201 poin

semifinal 2

NS May 10 dan 18 negara berpartisipasi, para pesaing tercantum di bawah ini:

  • Serbia
  • Rumania
  • Noruega
  • San Marino
  • Denmark
  • Rusia
  • Moldova
  • Australia
  • Belanda
  • Malta
  • Polonia
  • Georgia
  • Hongaria
  • Latvia
  • Swedia
  • Slovenia
  • Ukraina
  • montenegro

Peringkat preferensi 10 negara yang melaju ke final adalah sebagai berikut: Norwegia, Swedia, Moldova, Australia, Denmark, Ukraina, Belanda, Slovenia, Serbia, dan Hongaria.

Pemungutan suara 5 teratas di semifinal kedua ditunjukkan di bawah ini:

  1. Begitulah Cara Anda Menulis Lagu. Pemain: Alexander Rybak (Norwegia) - 266 poin
  2. Menari Anda. Pemain: Benjamin Ingrosso (Swedia) - 254 poin
  3. Hari Keberuntunganku. Pemain: DoReDos (Moldova) - 235 poin
  4. Kami Punya Cinta. Pemain: Jessica Mauboy (Australia) - 212 poin
  5. Dataran tinggi. Pemain: Rasmussen (Denmark) - 204 poin

Bagian dari kejutan besar malam itu dianggap diskualifikasi Polandia, Latvia dan Malta yang lagu-lagunya termasuk favorit selama bulan-bulan sebelumnya untuk pergi ke final kontes. Di sisi lain, Eurovision 2018 adalah edisi di mana Rusia dan Rumania tidak lolos sebagai finalis untuk pertama kalinya dalam sejarah.

Terakhir

Hari besar final berlangsung pada May 12. Peserta terdiri dari 10 negara yang lolos dari babak semifinal pertama dan kedua, serta enam negara yang lolos otomatis. Jadi total 26 finalis berkompetisi di Eurovision 2018 dan mereka memberikan pertunjukan yang bagus kepada para penonton.

Tabel posisi final Eurovision 2018 dengan mempertimbangkan 26 finalis adalah sebagai berikut:

  1. Mainan. Pemain: Netta (Israel) - 529 poin
  2. Api. Pemain: Eleni Foureira (Siprus) - 436 poin
  3. Tak seorang pun kecuali Anda. Pemain: Cesár Sampson (Austria) - 342 poin
  4. Kau Biarkan Aku Berjalan Sendiri. Pemain: Michael Schulte (Jerman) - 340 poin
  5. Non mi avete fatto niente. Pemain: Ermal Meta & Fabrizio Moro - 308 poin
  6. Berbohong padaku. Pemain: Mikolas Josef (Republik Ceko) - 281 poin
  7. Menari Anda. Pemain: Benjamin Ingrosso (Swedia) - 274 poin
  8. La Forza. Pemain: Alekseev (Belarus) - 245 poin
  9. Dataran tinggi. Pemain: Rasmussen (Denmark) - 226 poin
  10. Nova Deka. Pemain: Sanja Ilić & Balkanika (Serbia) - 113 poin
  11. Mall. Performer: Eugent Bushpepa (Albania) - 184 poin
  12. Saat Kita Tua. Pemain: Ieva Zasimauskait (Lithuania) - 181 poin
  13. Belas kasihan. Pemain: Madame Monsieur (Prancis) - 173 poin
  14. tulang. Pemain: EQUINOX (Bulgaria) - 166 poin
  15. Begitulah Cara Anda Menulis Lagu. Pemain: Alexander Rybak (Norwegia) - 144 poin
  16. Bersama. Pemain: Ryan O'Shaughnessy (Irlandia) - 136 poin
  17. Di Bawah Tangga. Pemain: Mélovin (Ukraina) - 130 poin
  18. Penjahat Di 'Em. Pemain: Waylon (Belanda) - 121 poin
  19. Nova Deka. Pemain: Sanja Ilić & Balkanika (Serbia) - 113 poin
  20. Kami Punya Cinta. Pemain: Jessica Mauboy (Australia) - 99 poin
  21. Viszlat nyar. Pemain: AWS (Hongaria) - 93 poin
  22. Hvala, ne! Pemain: Lea Sirk (Slovenia) - 64 poin
  23. lagu Anda. Interpreter: Alfred García dan Amaia Romero (Spanyol) - 61 poin
  24. Badai. Pemain: SuRie (Inggris Raya) - 48 poin
  25. Monster. Pemain: Saara Aalto (Finlandia) - 46 poin
  26. Atau Jardim. Pemain: Cláudia Pascoal (Portugal) - 39 poin

Di tengah ekspektasi besar, kontroversi dan daftar favorit, diumumkan untuk lagu pemenang besar malam itu: Toy! Dilakukan oleh DJ / penyanyi dan Netta dengan skor menyapu. Penampilannya berfokus pada budaya Jepang, yang menimbulkan kontroversi ketika ia mencoba menyesuaikan budaya Jepang karena pakaian, gaya rambut, dan rias wajah ternyata terinspirasi oleh budaya Jepang.

Fakta menarik tentang eurovision ...

Selain tudingan soal penampilan Netta Barzilai, ada aksi lain yang banyak dibicarakan saat final. Demikian halnya dengan Penampilan SuRie, di mana seorang penggemar naik ke panggung dan mengambil mikrofon untuk mengungkapkan beberapa pemikiran politiknya, orang tersebut kemudian diidentifikasi sebagai aktivis politik. Panitia kemudian menawarkan SuRie pertunjukan ulang, namun tawaran itu ditolak dan pertunjukan dilanjutkan dengan jadwal yang telah ditentukan sebelumnya.

Selain itu, China menyensor beberapa bagian dari penampilan para kontestan karena menampilkan simbol atau tarian yang menyinggung homoseksualitas. selama semifinal pertama Eurovision 2018. Alasan mengapa EBU menangguhkan kontraknya dengan stasiun di negara itu dengan alasan bahwa itu bukan merupakan mitra yang selaras dengan nilai-nilai inklusif yang dimaksudkan untuk dipromosikan dan dirayakan melalui musik. Konsekuensinya adalah penangguhan transmisi semifinal kedua dan grand final di negara itu. 

Bersiaplah untuk Eurovision 2019!

Kami memiliki Israel sebagai tuan rumah kami berikutnya! Israel telah menjabat sebagai negara tuan rumah beberapa kali: pada tahun 1979 dan 1999.

EBU mengumumkan pada 13 September 2018 bahwa kota yang akan menjadi tuan rumah acara tersebut adalah Tel Aviv untuk Eurovision 2019. Itu akan terjadi pada hari-hari 14, 16, dan 18 Mei di Pusat Konvensi Internasional (Expo Tel Aviv).

Perlombaan akan berlangsung di Paviliun 2 International Convention Center yang berkapasitas kurang lebih 10 ribu orang. Mempertimbangkan fakta ini, Eurovision 2019 akan memiliki kapasitas yang lebih kecil dari edisi sebelumnya di Lisbon. Namun, salah satu surat kabar terbesar di Israel mengumumkan bahwa hanya 4 ribu tiket yang akan dijual. Ini karena ruang 2 ribu orang akan terhalang oleh kamera dan panggung, sedangkan sisanya akan disediakan untuk European Broadcasting Union.

Umumnya penjualan tiket dimulai antara bulan Desember dan Januari. Penting untuk mempertimbangkan bahwa distributor dan harga bervariasi setiap tahun, jadi Anda harus mengetahui berita apa pun. Harga tingkat menengah memiliki biaya rata-rata 60 euro untuk setiap semifinal dan 150 euro untuk kontes final.

Jangan putus asa jika Anda tidak mendapatkan tiket di babak pertama atau kedua. Karena dalam jenis acara ini, tiket dapat dipesan untuk tanggal yang dekat dengan acara untuk alasan pemasaran untuk mempublikasikan acara dengan "terjual habis" atau "terjual habis". Namun, untuk meningkatkan peluang menghadiri kontes, itu adalah disarankan untuk bergabung dengan klub penggemar resmi Eurovision karena mereka memiliki sebagian besar tiket yang disediakan untuk anggota mereka. Lokasinya biasanya dekat dengan panggung!

Gal Gadot

Gal Gadot, aktris terkenal Israel diundang untuk menjadi tuan rumah Erurovisión 2019, partisipasinya belum dikonfirmasi.

Ada tiga kota yang memungkinkan untuk berperan sebagai tuan rumah: Tel Aviv, Eilat dan Yerusalem, yang terakhir telah berpartisipasi sebagai tempat pada dua kesempatan sebelumnya bahwa festival diadakan di negara yang sama. Penyelenggara acara menegaskan bahwa Tel Aviv sesuai dengan kota dengan proposal terbaik untuk acara tersebut, meskipun semua proposal adalah teladan. Sejauh ini festival memiliki partisipasi 30 negara.

Selain itu, ada beberapa demonstrasi menentang Israel sebagai tempat kontes. Israel menghadapi situasi politik yang sulit, sehingga alasan utama ketidaksepakatan adalah sikap politiknya dan tindakan yang diambilnya terhadap negara lain. Negara-negara seperti Inggris, Swedia dan Islandia menganggap bahwa penyelenggaraan Eurovision di negara tersebut merupakan pelanggaran hak asasi manusia dan mengusulkan untuk mengecualikannya dari acara tersebut.

Selain itu, EBU telah mengeluarkan pernyataan resmi yang mengumumkan bahwa keselamatan acara adalah yang terpenting bagi rencana untuk melanjutkan program mereka. Perdana menteri diharapkan dapat menjamin keamanan dalam semua aspek, serta kebebasan bergerak sehingga semua penggemar yang ingin dapat menghadiri acara tersebut tanpa memandang kebangsaan mereka. Mereka menganggap bahwa penghormatan terhadap nilai-nilai inklusi dan keragaman merupakan hal mendasar bagi acara Eurovision dan harus dihormati oleh semua negara tuan rumah.

Tanpa ragu, musik menyatukan orang, budaya, dan menyelaraskan emosi sehingga banyak orang terhubung melalui melodi dan lirik. Saya mengundang Anda untuk mengunjungi halaman resmi Eurovision untuk lebih jelasnya edisi 2018 dan progres tahun depan.

Jangan lewatkan detailnya karena edisi berikutnya akan banyak yang harus dibicarakan!


Isi artikel mengikuti prinsip kami etika editorial. Untuk melaporkan kesalahan, klik di sini.

Jadilah yang pertama mengomentari

tinggalkan Komentar Anda

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Bidang yang harus diisi ditandai dengan *

*

*

  1. Penanggung jawab data: Miguel Ángel Gatón
  2. Tujuan data: Mengontrol SPAM, manajemen komentar.
  3. Legitimasi: Persetujuan Anda
  4. Komunikasi data: Data tidak akan dikomunikasikan kepada pihak ketiga kecuali dengan kewajiban hukum.
  5. Penyimpanan data: Basis data dihosting oleh Occentus Networks (UE)
  6. Hak: Anda dapat membatasi, memulihkan, dan menghapus informasi Anda kapan saja.